Griya-nipun Ferry Hendrayana

tempat berlindung dari panasnya hidup ini

Menilai

Akhirnya pekerjaan menjadi asisten datang juga. Sebelumnya banyak yang bilang kalau saya asisten yang magabu ( makan gaji buta ) karena tidak melakukan apa-apa, hehehe. Eits.. jangan salah, kali ini aku akan menjalankan tugas sebagai asisten yang baik.

Baru kali ini saya mendapatkan tugas pertama saya, jadi saya mulai beraksi. Jangan heran kalau selama ini saya tidak beraksi karena saya belum mendapatkan tugas dari Dosen yang bersangkutan, jadi jangan bilang lagi magabu ya..!!!

Tugas pertama yang saya dapatkan adalah mengoreksi UTS…ehm.. menilai, kenapa harus menilai ?? Terus terang sebenarnya saya tidak senang dengan keharusan untuk memberikan nilai, apalagi kalau nilai itu diketahui oleh orang yang bersangkutan, bisa berabe ne, ya kalau nilainya bagus, kalau sebaliknya gimana ?

hoi.. nilaiku kok jelek.??? kamu sentimen sama saya ya..??
ehm…. enggak kok, mang segitu nilainya..
ah..g percaya, bilang aja kalo sentimen..
enggak.. kok.. g sentimen…
ah.. banyak omong lu…!! * sambil mendaratkan bogeman
*) terkapar

aduh.. sakit…
rasain… salah sendiri… weks…!!!
jangan asal maen pukul dunk…
salah sendiri….
lihat ne.. nilaimu tu udah yang paling bagus dikelasmu…
owhh.. iya tah ?
ya.. lihat aja sendiri..
ehm.. iya ya.. (*melihat-lihat daftar nilai
udah..?? puas…. (*kesakitan..
owhh.. kalo gitu maaph ya soal tadi….
maaph..maaph.. sakit nee….
ya maaph….
aduh…..

Tenang teman, nilai tidak sepenuhnya menggambarkan kemampuan.

Ada saran-saran tentang cara menilai yang baik ?

3 responses to “Menilai

  1. ngerti dhewe November 26, 2008 pukul 10:41 am

    klo ada yg protes man.. bilang aja
    “Nilai itu berdasar kemampuan…nek goblok yo goblok”
    PEACE!!!!

  2. Tatas Wicaksono November 26, 2008 pukul 12:42 pm

    hiyaaaah, binun jg fer, dulu nek dadi asdos, aq yo males kasih nilai..

    yo pokoke sesuai aelah karo garapane bocah-e..

    tp kadang yo sakno nek enek sing bijine elek, tp yo piye maneh, mosok arep tak unggahne, ngko nek ternyata bocahe iku wedhok, n ngerti sing wenehi biji apik iku aq, lah deweke lang kesengsem karo aq..hihihi..:D

    payu maneh, nasib…nasib..:P

  3. wasiswa Desember 4, 2008 pukul 5:51 pm

    Wuih Tambah nguasai ae mas iki saiki dadi asdos.dadi asisten mata kuliah apa pak.lak mahasiswa ne ayu ojo di wenehi nilai sing apik pak.harus tergantung kemampuan pak.hehe….
    jare satria traktiran iki ta?

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: